Menjual di Situs ECommerce Vs. Pasar Media Sosial

Diposting pada

Perbedaan Antara Penjualan Media Sosial & eCommerce

Selama beberapa minggu terakhir, saya telah membagikan beberapa tip untuk meningkatkan situs web eCommerce Anda serta beberapa cara berbeda untuk berjualan di media sosial. Minggu ini, saya akan membantu Anda memilih apakah Anda harus fokus pada penjualan di toko eCommerce atau memilih pasar media sosial.

Tapi pertama-tama, penyegar cepat:

  • Menjual di toko eCommerce berarti Anda menjual produk atau layanan di domain Anda sendiri. Anda bertanggung jawab atas segalanya mulai dari desain web hingga membuat konten yang menarik dan mengelola SEO.
  • Menjual dalam platform media sosial atau pasar melibatkan pemanfaatan kemampuan penjualan platform untuk secara aktif memasarkan produk Anda. Biasanya, jika seseorang mengklik, mereka diarahkan kembali ke situs Anda untuk menyelesaikan pembelian.

Anda harus mencari tahu cara memproses transaksi dengan cara apa pun dan menginstal perangkat lunak keranjang belanja atau mengarahkan pembeli ke situs pihak ketiga seperti PayPal.

Berikut beberapa pasar tempat Anda dapat menjual:

  • Toko Facebook: Memungkinkan Anda menambahkan produk dalam berbagai kategori, berkomunikasi dengan pelanggan, dan mendapatkan wawasan seputar data.
  • Facebook Messenger: Saat masih menjadi bagian dari Facebook, ini melibatkan komunikasi dengan pelanggan (baik secara manual atau dengan chatbots) untuk menjangkau audiens target Anda.
  • Posting Instagram yang dapat dibeli: Anda dapat menandai merek dan produk di posting Instagram organik, lalu audiens Anda dapat mengetuk untuk melihat lebih detail dan membeli produk.
  • Pinterest (statistik menunjukkan bahwa hampir setengah dari semua pengguna masuk ke situs hanya untuk berbelanja).

Perbedaan Antara Menjual di Toko eCommerce & Pasar Media Sosial

Sekarang, jika Anda menjual di toko eCommerce, Anda dapat menggunakan kombinasi SEO, pemasaran konten, dan iklan berbayar untuk mengarahkan lalu lintas ke produk atau layanan Anda. Karena Anda dapat menggunakan pencitraan merek dan konten untuk keuntungan Anda, ini dapat menawarkan pengalaman yang lebih autentik kepada pelanggan Anda.

Jika Anda menggunakan pasar online, itu tidak memakan waktu. Platformnya sudah ada, dan Anda mengisinya dengan gambar, salinan, dan produk / layanan Anda. Mungkin lebih mudah bagi beberapa pemilik bisnis kecil untuk terlibat dengan audiens mereka di situs seperti Facebook, Pinterest, atau Instagram vs. meningkatkan pengunjung ke situs web mereka secara organik.

Namun, persaingannya tinggi. Anda bersaing dengan banyak merek lain, baik besar maupun kecil. Perusahaan Anda bisa tersesat dalam kebisingan, begitulah.

Anda juga akan sering membayar biaya untuk menjual. Misalnya, biaya penjualan di Toko Facebook adalah 5% per pengiriman, atau biaya tetap $ 0,40 untuk pengiriman $ 8,00 atau kurang.

Jadi, apa yang harus dilakukan oleh pemilik usaha kecil?

~~~~~~~~~~

BACA: Panduan Anda untuk Pemasaran Media Sosial eCommerce

Akun media sosial Anda bukan hanya platform untuk berbagi konten dan terlibat dengan pengunjung untuk mencapai tujuan tersebut. Dari Facebook hingga Instagram, ini bisa menjadi cara yang ampuh untuk memasarkan produk dan layanan Anda ke pengikut Anda.

Namun terlepas dari statistik ini, banyak pemilik usaha kecil masih tidak memahami nilai menggunakan platform populer ini untuk menjual. Itulah mengapa saya membuat panduan ini: untuk tidak hanya membantu Anda memahami betapa pentingnya pemasaran media sosial eCommerce, tetapi juga memberi Anda tip yang dapat ditindaklanjuti untuk mengarahkan lalu lintas, prospek, dan penjualan.

Baca lebih lanjut di situs web kami.

~~~~~~~~

Jual di eCommerce Pertama & Media Sosial Kedua

Saya sarankan Anda memulai dengan situs web yang memungkinkan orang membeli apa yang Anda jual di situs Anda sendiri. Kemudian, sebagai bagian dari strategi yang lebih besar, jika masuk akal bagi audiens target Anda, Anda dapat menggunakan layanan seperti Facebook Shops untuk meningkatkan jumlah audiens Anda.

Saya tidak menyarankan Anda untuk melakukannya hanya menjual di platform pihak ketiga. Inilah alasannya:

  • Anda memiliki kendali yang jauh lebih sedikit atas masalah teknis. Jika ada sesuatu yang rusak atau layanan turun, itu bisa menciptakan pengalaman negatif bagi pelanggan Anda – dan Anda bahkan mungkin tidak mengetahuinya.
  • Jika Anda mengalami kesulitan teknis atau masalah dengan toko online Anda, Anda harus terhubung dengan dukungan pelanggan pihak ketiga situs tersebut vs. menghubungi perusahaan pengembangan web Anda.
  • Mungkin ada batasan pasar seputar bagaimana bisnis Anda dapat membuat merek itu sendiri. Situs Anda sendiri memungkinkan Anda mengontrol penuh visual, konten, pengkodean, video, dan tentu saja, SEO.

4 Tips untuk Menjual di eCommerce atau di Social Media Marketplace

Meskipun ada beberapa perbedaan penting antara menjual di platform pihak ketiga atau di toko eCommerce Anda sendiri, ada beberapa kesamaan dalam cara Anda melakukan pendekatan.

1. Bangun, jangan dorong.

Fokus pada membangun hubungan, bukan mendorong produk atau layanan Anda pada orang lain. Anda harus menghabiskan waktu untuk memelihara hubungan dan meningkatkan keterlibatan, baik melalui artikel blog yang mendalam di situs Anda atau membalas komentar di Facebook.

2. Kenali pelanggan Anda.

Ada begitu banyak pertanyaan yang dapat membantu Anda memahami pembeli Anda. Siapa target audiens Anda? Di jaringan apa mereka aktif? Apakah mereka memberikan ulasan? Apakah mereka lebih suka mengonsumsi konten video atau konten tertulis?

3. Pahami kelemahan situs Anda.

Anda mengarahkan calon pelanggan ke situs Anda, jadi pastikan itu yang terbaik. Jika lalu lintas tidak diubah menjadi prospek atau penjualan, itu mungkin bukan iklan berbayar atau gambar produk Anda.

Periksa CTA Anda, cari tautan yang rusak, dan lihat navigasi Anda dalam waktu yang lama. Selain itu, periksa data Google Analytics Anda untuk mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak.

4. Dengarkan pelanggan Anda.

Baik Anda menjual di media sosial atau melalui situs web, reputasi Anda bergantung pada cara Anda memperlakukan pelanggan. Pantau komentar Anda, jawab pertanyaan dan keluhan segera, dan pantau ulasan online di situs seperti Google Bisnisku dan Yelp.

Jadi begitulah: jika Anda bisa, ambil kedua pendekatan untuk terhubung dengan audiens target Anda! Kedua taktik ini benar-benar dapat saling melengkapi dan menjadi bagian penting dari strategi pemasaran multi-saluran Anda.

Namun, ada lebih banyak proses daripada membeli nama domain dan memuat situs Anda dengan produk atau layanan atau membuat profil di pasar media sosial.

Menyewa perusahaan pemasaran profesional dapat menghemat waktu dan uang Anda. Hibur kami hari ini untuk mempelajari bagaimana kami telah membantu banyak pemilik usaha kecil sukses.

Untuk kesuksesan bisnis Anda,

Susan



Source by Susan Friesen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *