Apa itu ICO dalam Cryptocurrency?

Diposting pada

ICO adalah kependekan dari Initial Coin Offering. Saat meluncurkan mata uang kripto atau token kripto baru, pengembang menawarkan kepada investor sejumlah unit terbatas sebagai ganti koin kripto utama lainnya seperti Bitcoin atau Ethereum.

ICO adalah alat luar biasa untuk menghujani dana pengembangan dengan cepat untuk mendukung cryptocurrency baru. Token yang ditawarkan selama ICO dapat dijual dan diperdagangkan di bursa cryptocurrency, dengan asumsi ada permintaan yang cukup untuk mereka.

Ethereum ICO adalah salah satu keberhasilan yang paling menonjol dan popularitas Penawaran Koin Awal berkembang saat kita berbicara.

Sejarah singkat ICO

Ripple kemungkinan merupakan cryptocurrency pertama yang didistribusikan melalui ICO. Pada awal tahun 2013, Ripple Labs mulai mengembangkan sistem pembayaran Ripple dan menghasilkan sekitar 100 miliar token XRP. Ini dijual melalui ICO untuk mendanai pengembangan platform Ripple.

Mastercoin adalah mata uang kripto lain yang telah menjual beberapa juta token untuk Bitcoin selama ICO, juga pada tahun 2013. Mastercoin bertujuan untuk menandai transaksi Bitcoin dan mengeksekusi kontrak pintar dengan membuat lapisan baru di atas kode Bitcoin yang ada.

Tentu saja, ada cryptocurrency lain yang telah berhasil didanai melalui ICO. Kembali pada tahun 2016, Lisk mengumpulkan sekitar $5 juta selama Penawaran Koin Awal mereka.

Namun demikian, ICO Ethereum yang berlangsung pada tahun 2014 mungkin adalah yang paling menonjol sejauh ini. Selama ICO mereka, Ethereum Foundation menjual ETH masing-masing seharga 0,0005 Bitcoin, menghasilkan hampir $20 juta. Dengan Ethereum yang memanfaatkan kekuatan kontrak pintar, ini membuka jalan bagi Penawaran Koin Awal generasi berikutnya.

ICO Ethereum, resep untuk sukses

Sistem kontrak pintar Ethereum telah menerapkan standar protokol ERC20 yang menetapkan aturan inti untuk membuat token yang sesuai lainnya yang dapat ditransaksikan di blockchain Ethereum. Ini memungkinkan orang lain untuk membuat token mereka sendiri, sesuai dengan standar ERC20 yang dapat diperdagangkan untuk ETH langsung di jaringan Ethereum.

DAO adalah contoh penting keberhasilan menggunakan kontrak pintar Ethereum. Perusahaan investasi mengumpulkan ETH senilai $ 100 juta dan investor menerima token DAO pertukaran yang memungkinkan mereka untuk berpartisipasi dalam tata kelola platform. Sayangnya, DAO gagal setelah diretas.

ICO Ethereum dan protokol ERC20 mereka telah menguraikan generasi terbaru dari proyek berbasis blockchain crowdfunding melalui Initial Coin Offerings.

Itu juga membuatnya sangat mudah untuk berinvestasi di token ERC20 lainnya. Anda cukup mentransfer ETH, menempelkan kontrak di dompet Anda dan token baru akan muncul di akun Anda sehingga Anda dapat menggunakannya sesuka Anda.

Jelas, tidak semua cryptocurrency memiliki token ERC20 yang hidup Ethereum ‘s tetapi hampir semua proyek berbasis blockchain baru dapat meluncurkan Penawaran Koin Awal.

Status hukum ICO

Ketika datang ke legalitas ICO, itu sedikit hutan di luar sana. Secara teori, token dijual sebagai barang digital, bukan aset finansial. Sebagian besar yurisdiksi belum mengatur ICO jadi dengan asumsi para pendiri memiliki pengacara berpengalaman di tim mereka, seluruh proses harus tanpa kertas.

Meski begitu, beberapa yurisdiksi telah mengetahui ICO dan sudah bekerja untuk mengaturnya dengan cara yang mirip dengan penjualan saham dan sekuritas.

Kembali pada bulan Desember 2017, Komisi Sekuritas Dan Pertukaran AS (SEC) mengklasifikasikan token ICO sebagai sekuritas. Dengan kata lain, SEC sedang bersiap untuk menghentikan ICO yang mereka anggap menyesatkan investor.

Ada beberapa kasus di mana token hanyalah token utilitas. Ini berarti pemilik hanya dapat menggunakannya untuk mengakses jaringan atau protokol tertentu dalam hal ini mereka tidak dapat didefinisikan sebagai keamanan finansial. Namun demikian, token ekuitas yang tujuannya adalah untuk menghargai nilai cukup dekat dengan konsep keamanan. Sejujurnya, sebagian besar pembelian token dilakukan khusus untuk tujuan investasi.

Terlepas dari upaya regulator, ICO masih berada di wilayah hukum abu-abu dan sampai serangkaian peraturan yang lebih jelas diberlakukan, pengusaha akan berusaha mendapatkan keuntungan dari Penawaran Koin Awal.

Perlu juga disebutkan bahwa begitu peraturan mencapai bentuk akhir, biaya dan upaya yang diperlukan untuk mematuhinya dapat membuat ICO kurang menarik dibandingkan dengan opsi pendanaan konvensional.

Kata-kata terakhir

Untuk saat ini, ICO tetap menjadi cara yang luar biasa untuk mendanai proyek-proyek baru yang terkait dengan kripto dan ada beberapa proyek yang sukses dengan lebih banyak lagi yang akan datang.

Namun, perlu diingat bahwa semua orang meluncurkan ICO saat ini dan banyak dari proyek ini adalah penipuan atau tidak memiliki dasar yang kuat yang mereka butuhkan untuk berkembang dan menjadikannya layak untuk investasi. Untuk alasan ini, Anda pasti harus melakukan penelitian menyeluruh dan menyelidiki tim dan latar belakang proyek crypto apa pun yang mungkin ingin Anda investasikan. Ada beberapa situs web di luar sana yang mencantumkan ICO, cukup lakukan pencarian di Google dan Anda akan menemukan beberapa opsi .



Source by Alexandra Vasiliu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *